2/26/2003

Contoh Kumpulan Puisi Untuk Kawan

SEPERTI KEKOSONGAN

seperti kekosongan di kartu kartu nasib balak kosong katamu membuat iringiringan kematian di jejalalur waktu kartukartu dideretkan seperti kereta yang menunggu perhentiannya sendiri di stasiun engkau menunggu entah melambai dengan tangis yang tersimpan diam diam menghitung jarak dan peluit yang diberangkatkan lewat kartukartu yang dikocok membunuh sepi karena peruntungan diramalkan lewat gelisah yang memasuki mimpi di kala tidur dan jagamu dengan penuh erang mungkin gairah yang mengendap dari masa lalu yang dilukis orang ramai dengan warnawarna kanakkanak yang melepaskan balon di tengah pasar atau memberi makan ikan dengan belalang yang kau tatap berlepasan dari jemari mungilmu belalang yang terbang dan hinggap di kurung burung dipatuk kutilang yang berbunyi tujuh kali perkutut berbunyi kungkongnya di bawah sinar matahari yang demikian takjub kau pandang dengan tatap kosong di kartu nasibmu



AKU TAK TAHU

aku tak tahu ia telah menjadi seekor anjing gila padahal yang kutahu ia adalah seekor kucing yang mengasah kukunya di malam bulan purnama di saat malam terang sempurna saat taringnya mengkilat matanya melihat langit dengan penuh tatap dan aungnya tak kudengar seperti serigala atau geram singa atau macan yang lapar tapi mungkin rindu yang mengalir ke balik otaknya mengganggu tidur malamnya di saat cahaya menimpa bulu-bulunya yang halus dan gelayut kelelawar menjerit di pucuk pucuk bebuahan ada yang diam diam menjelma



BERLARILAH!

berlari berlari terus berlari sperma berlari sperma berlari di lintasan waktu berlari terus berlari hingga sampai hingga sampai di hitungan bulan di hitungan tahun di hitungan hidup di hitungan mati hingga sampai berlarilah berlari simpan nyeri dalam diri simpan nyeri rindu di hati simpan cinta nyelinap di sepi sendiri o sepi yang tikam menikam tikam mengejar sebagai bayang berlarilah berlari dikejar kenang dikejar bayang dikejar impian yang mengejang sebagai orang sawan diburu ketemu puisi chairil lagi sapardi lagi sutardji lagi malna lagi berlarilah dari bayang bayang ke sunyi diri sendiri di hijau warnanya di kerlip matanya di ujung pukau mautKU




Post a Comment

Seminggu Terakhir

Yang disukai Sepanjang Waktu

Sebulan Terakhir