Renungan Puisi Kepada Penyair

KITA BERCERITA

:ha

kita bercerita
tentang sunyi mendera
lalu menggambarnya
dengan warna-warna
kelabu
seperti dulu

kita bercerita
tentang kesepian kita
lalu menuliskannya
dengan kata-kata
sendu
seperti waktu lalu

kita bercerita
tentang impian segala
lalu mengiringinya
dengan doa-doa
syahdu
seperti dulu

seperti waktu lalu



AKSARA YANG LETIH
:ha

demikian letih aksara
menyimpan rahasia
makna

demikian letih aksara
menyimpan kehendak
makna

demikian letih kita
mengungkap rahasia
makna

demikian letih kita
menyingkap kehendak
makna


MUNGKIN ENGKAU MERINDU

mungkin engkau merindu. saat malam melarut di gelombang bayang. tik
tak jam menderu. berdentang kenang. memburu dirimu.

mungkin engkau merindu. demikian merindu masa lalu.


DI DEPAN CERMIN

ada yang termangu di depan cermin. menerka-nerka siapa gerangan yang
membayang di sana. terasa demikian akrab, sekaligus terasa asing.
seperti maut yang mengendap di detik-detik usia. menggurat di wajah
lelah. memutih di rambut kusut.

ada yang termangu di depan cermin. menerka-nerka, mata siapa yang
menatapnya demikian keruh dan kuyu.


http://nanangsuryadi.blogspot.com
Post a Comment

Popular Posts